dilan! (dilanku juga!)

Dilan~

Tulisan ini dibuat setelah aku selesai membaca buku dilan, karangan Pidi Baiq ceritanya tentang milea sama dilan yang unik tapi romantis hehehe. Diem- diem aku juga berkhayal punya sosok kaya tokoh dilan waktu SMA, tapi setelah dicari ngga ada. Maksudnya gak ada dilan yang kayak punyanya milea. Aku juga punya dilan, tapi bukan dilannya milea. Tapi dilan punyaku gitu~

Kalo dilannya milea itu nakal dan suka fisika, dilanku nggak. Anaknya baik, pendiem lagi. Tapi tetep asik (atau Cuma asik sama aku ya?) hehehe
Aku ganti deh, jangan dilanku tapi dilan nya rindi. Iya dulu rindi juga punya dilan, dilan- dilan.an gitu. (Sekarang? Masih kok, rindi merasa masih punya :D)

Dicerita milea, dia bukan wanita sosok pertama. Kalo dilannya rindi, rindi yang pertama (katanya sih gitu, ya rindi juga gatau) tapi kalaupun rindi bukan yang pertama rindi gak mau tau. Maunya tau kalo rindi yang pertama buat dilan. Gak mau tau lagi yang lainnya, soalnya rindi udah PW (posisi wenak) gitu kalo jadi yang pertama. Beda aja, rasanya senang, istimewa~ hehehe

Dilannya rindi itu lucu, ganteng, putih juga. Makanya rindi suka. Tapi penyebab suka nya bukan karena lucu, ganteng atau putih kok. Ya karena rindi suka aja. Jangan tanya cinta, kalo itu aku gaktau. Lagi otw atau sudah hehehe gak usah ditanya deh cinta atau nggak nya. Rindi juga gatau dilannya rindi cinta sama rindi atau nggak. Rindi seneng aja, suka gitu sama dia. Dia juga gitu (semoga sekarang masih gitu, selamanya kalo bisa gitu. Kalaupun gak sampe cinta tapi ya kayak gitu kenapa ngga hehehe).

Tapi rindi gak ngerti, itu endingnya milea jadi atau nggak sama dilan. Gak masalah juga sih jadi nggak, toh ngalamin punya dilan juga sesuatu yang sudah amat berharga. Seenggaknya kalo kata dilannya rindi “seenggaknya itu bisa dikenang” (treeeeeet lupa hahaha) ya intinya biar semuanya bisa dikenang, kalau tua nanti. Seenggaknya dilannya rindi pernah buat rindi jadi istimewe gituuuuuuuuuuu :3 kan jodoh mana tau, jodoh syukur nggak ya tinggal doa aja semoga segalanya lebih baik untuk semuanya hehehe

Nanti lagi cerita dilannya, ya dilannya rindi ya dilannya milea. Ya unik ya romantis Cuma romansanya yang berbeda. Kisah nya punya ciri khas masing- masing. Mungkin aja secara kasat secara tersurat menurut rindi dilannya milea jauh kalah romantis dengan dilannya rindi, begitu juga sebaliknya. Kan, Man Lam Yadzud Lam Yadri. Hehehe

Rindi lagi rindu sama dilan, dilan apa kabar?

Kuningan, 01 Juli 2014
13:27 WBR

kutipan novel dilan!

“Milea, kamu cantik, tapi aku belum mencintaimu. Enggak tahu kalau sore. Tunggu aja” (Dilan 1990)

“Milea, jangan pernah bilang ke aku ada yang menyakitimu, nanti, besoknya, orang itu akan hilang.” (Dilan 1990)

“Cinta sejati adalah kenyamanan, kepercayaan, dan dukungan. Kalau kamu tidak setuju, aku tidak peduli.” (Dilan 1990)

 

Advertisements

4 thoughts on “dilan! (dilanku juga!)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s